Tanggung Jawab NU terhadap Pendidikan Indonesia

Nahdlatul Atfal
Pengabdian KMNU IPB
Foto kegiatan pengabdian Nahdlatul Atfal KMNU IPB

 

KMNU IPB– Dewasa ini, Nahdlatul Ulama (NU) merupakan suatu organisasi masyarakat yang gerakannya mengarah kepada bidang keagamaan. Tujuan NU secara garis besar yaitu “Menegakkan ajaran Islam menurut paham Ahlussunnah waljama’ah di tengah-tengah kehidupan masyarakat dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia”. Dengan tujuan yang cenderung mengarah kepada dakwah, bukan berarti NU lepas tanggung jawab di bidang pendidikan.

Tepat satu dekade sebelum berdirinya NU, berdiri sebuah lembaga pendidikan agama yang bernama “Nahdlatul Wathan” ( kebangkitan bangsa) di Surabaya. Nahdlatul wathan digagas oleh KH. Wahab Hasbullah dan Kyai Mas Mansyur. Nahdlatul wathan bertujuan untuk memperluas dan meningkatkan mutu pendidikan yang dilaksanakan di sekolah atau madrasah.

Berawal dari organisasi inilah disebutkan bahwa cikal bakal Nahdlatul Ulama pada mulanya berasal dari suatu lembaga pendidikan. Sebab itulah, NU mempunyai tanggung jawab besar terhadap pendidikan di negeri ini. Dari awal berdirinya, NU sudah berusaha untuk menciptakan sekolah atau madrasah yang baik dimana merupakan program permanen Nahdlatul Ulama di samping Pondok Pesantren yang merupakan pendidikan non-formal.

Latar belakang itulah yang mendorong dan memotivasi seorang Muhammad Zakiyuddin Siroj (Zaky) untuk memajukan pendidikan anak-anak yang tinggal di sekitar kampus IPB. Kesadaran dan kepeduliannya tersebut tak lepas dari latar belakang dirinya sendiri yang merupakan seorang Nahdliyin sekaligus seorang mahasiswa IPB.

Oleh karena itu, ia merasa turut mengemban tanggung jawab seorang nahdliyin untuk memberikan pendidikan anak yatim dan anak-anak kurang mampu di sekitaran tempatnya tholabull ‘ilmi yaitu di IPB University. Semangat pengabdian Zaky pada awalnya bermula saat ia diajak oleh salah satu seniornya di KMNU IPB yang bernama mas Jose.

Mas jose merupakan mahasiswa IPB dan salah satu pengurus KMNU IPB di divisi eksternal KMNU 2018/2019. Pada mulanya Zaky belum ada ketertarikan untuk mengabdi di bidang pendidikan, namun setelah terjun dan merasakan langsung ia kemudian tertarik dan menyadari bahwa berbagi ilmu itu menyenangkan. Sampai sekarang, setidaknya sudah ada 3 tempat pengabdian yang dikelola oleh Zaky. Salah satunya adalah Nahdlatul Athfal ( NA).

Menurut Zaky, pengabdian adalah tanggung jawab moral yang harus tuntaskan. “Sebagai mahasiswa, kita mempunyai tugas dan kewajiban itu, jadi apa yang saya lakukan sekarang sudah sesuai dengan tri dharma perguruan tinggi. Untuk waktu dekat, saya akan melakukan pengkaderan kepada adik tingkat IPB agar bisa meneruskan pengabdian ini, ya ada saatnya saya harus pensiun dan akan mewariskan ini sebagaimana mas Jose melakukannya tahun lalu” tambahnya.

Zaky berpesan “Ya, sebagai kader muda NU gak boleh tutup mata atas pendidikan yang ada di Indonesia, tidak peduli apapun profesinya, sebagai pemuda kita harus memperjuangkan pendidikan terutama bagi kalangan yang kurang mampu. Bagi para nahdliyin yang sedang menjadi mahasiswa di IPB, monggo bergabung dengan saya di KMNU karena kita punya tanggung jawab moral terhadap pendidikan yang ada di Indonesia”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *