Struktur Sosial Perempuan Nelayan dalam Perspektif Sains dan Agama  

0
354
sumber: http://maritimnews.com/wp-content/uploads/2016/04/Nelayan-perempuan.jpg

Peran perempuan merupakan faktor penting dalam menstabilkan ekonomi keluarga masyarakat khususnya nelayan (capture fisheries).  Strategi yang ditempuh oleh rumah tangga nelayan dalam ketidakpastian ekonomi mendorong perempuan nelayan untuk ikut serta dalam mencari nafkah. Disisi lain perempuan nelayan juga lebih dominan dalam mengatur pengeluaran kebutuhan sehari-hari.

Pada umumnya perempuan nelayan hanya menjalankan fungsi domestik dan ekonomi, namun dalam aspek kemasyarakatan, perempuan nelayan mampu menciptakan pranata-pranata sosial yang penting bagi stabilitas social pada komunitas nelayan. Seperti kegiatan pengajian, simpan pinjam, dan arisan yang mempunyai arti penting dalam membantu mengatasi ketidakpastian penghasilan ekonomi keluarga. Selanjutnya, Apakah boleh seorang perempuan mencari nafkah? Bagaimana hukumnya?

Pertama: Pada dasarnya perempuan mempunyai kedudukan yang mulia didalam Islam, kodrat perempuan adalah untuk dimuliakan dan dilindingi. Oleh karena itu, dalam  rumah tangga laki-laki lah yang lebih berperan dalam mencari nafkah di luar rumah. Sedang istri berada di rumah mengatur urusan rumah tangga, mendidik dan membersamai anak.

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu.” (QS. Al Ahzâb [33]: 33)

Kedua : Berdasarkan dalil berikut, ulama memperbolehkan (dengan syarat):

وَلَمَّا وَرَدَ مَاءَ مَدْيَنَ وَجَدَ عَلَيْهِ أُمَّةً مِنَ النَّاسِ يَسْقُونَ وَوَجَدَ مِنْ دُونِهِمُ امْرَأَتَيْنِ تَذُودَانِ قَالَ مَا خَطْبُكُمَا قَالَتَا لَا نَسْقِي حَتَّى يُصْدِر  الرِّعَاءُ وَأَبُونَا شَيْخٌ كَبِير.

Dan tatkala ia (Musa) sampai di sumber air negeri Mad-yan ia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang meminumkan (ternaknya), dan ia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang wanita yang sedang menghambat (ternaknya). Musa berkata: “Apakah maksudmu (dengan berbuat begitu)?” Kedua wanita itu menjawab: “Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami), sebelum pengembala-pengembala itu memulangkan (ternaknya), sedang bapak kami adalah orang tua yang telah lanjut umurnya”.

Adapun syarat-syarat tersebut diantaranya:

  1. Seorang perempuan bekerja di luar rumah apabila ada kebutuhan untuk itu, tanpa melalaikan tugas pokoknya di dalam mengurus rumah tangga.
  2. Dia bekerja setelah mendapatkan ijin dari suami atau orang tuanya, jika tinggal bersama mereka.
  3. Dia bekerja pada bidang yang sesuai (dengan tabiat perempuan).
  4. Dia bekerja pada tempat kerja yang tidak ada di dilamnya hal-hal yang diharamkan Allah SWT (seperti  khalwat atau ikhtilat).
  5. Menjaga adabnya sebagai wanita Muslimah dan menjauhi hal yang terlarang.
  1. Pekerjaan yang ia kerjaan adalah pekerjaan yang halal.

Rumah Tangga merupakan dua istilah kata yang dikelola sedemikian rupa oleh sepasang manusia, suami dan istri  untuk saling melengkapi. Sebagaimana Sabda Rosulullah SAW :

خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لأَهْلِهِ وَأَنَا خَيْرُكُمْ لأَهْلِى

“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap keluarganya, dan aku adalah yang paling baik terhadap keluargaku.” (Hadits Riwayat Tirmidzi)

أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِيْنَ إِيْمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا، وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنِسَائِهِمْ

“Mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya, dan sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap istri-istrinya.” (HR. At Tirmidzi)

Rasulullah SAW juga bersabda, “Jika seorang perempuan melaksanakan sholat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, menjaga kehormatannya, dan menaati suaminya, maka akan dikatakan kepadanya, ‘Masuklah ke dalam surga dari pintu mana yang kamu kehendaki.”

Islam merupakan agama yang syamil mutakamil  (sempurna dan menyeluruh). Ajaran islam sangat komprehensif dan terperinci. Islam mengatur segala aspek kehidupan, tak terkecuali keluarga.   Terdapat puluhan ayat Al-Qur’an dan ratusan hadits Baginda Nabi SAW yang membahas permasalahan keluarga. Islam memang memberikan perhatian besar dalam hal penataan keluarga. Hal ini terbukti, bahwa seperempat bagian dari fiqh (hukum islam) yang dikenal dengan rub’ul munakahat  (seperempat masalah fiqih nikah) berbicara tentang keluarga.

Demikianlah, dalam berumah tangga idealnya tak bisa dibangun hanya oleh suami saja, istri juga memiliki  peran yang sangat penting. Begitupula sebaliknya, tanpa suami seorang istri akan kerepotan mengurus keluarga. Pada masing-masing laki-laki dan perempuan ada peran yang tak bisa digantikan.  Antara suami dan istri masing-masing saling membutuhkan dan saling melengkapi satu sama lain. Sekuat apapun laki-laki, tanpa perempuan ia takkan mampu meletakkan kata “tangga” setelah “ rumah”, begitupula sebaliknya.

Wallahu a’lam.

Penulis :

Akhmad Nurhijayat, SPi (Social-Ecological System Of The Oceans Lab – FPIK IPB)

Azif Muthon, Lc (Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here