Kearifan Lokal dalam Dunia Pertanian :  Cara Efektif Mengindonesiakan Indonesia Kembali di Tengah Revolusi Industri 4.0

0
157
https://beritagar.id/artikel/berita/ketika-petani-menagih-janji-swasembada-pangan

Perkembangan era globalisasi sangat mempengaruhi berbagai aspek kehidupan di zaman ini. Berbagai tata cara, pola hidup dan pandangan sosial turut serta mengalami perubahan seiring dengan perkembangan zaman. Di tengah menggeliatnya perkembangan zaman itu, ternyata  masih terdapat masyarakat yang mempertahankan pola kehidupan dengan paradigma kearifan lokal. Biasanya masyarakat tersebut akan beranggapan bahwa, semua perkembangan baik itu bidang teknologi maupun tata cara dan pandangan hidup, tidak semua dapat diterapkan terutama di Indonesia. Ada beberapa yang harus disaring dan ditimbang terlebih dahulu untuk kemudian dapat diterapkan dalam kehidupan bermasayarakat.

Kearifan Lokal di Dunia Pertanian

Kearifan lokal merupakan refleksi norma dan nilai dalam masyarakat terhadap terhadap lingkungan yang diyakini sebagai oikos ( bahasa Yunani; keluarga atau rumah tangga ) yang harus dilestarikan. Kearifan lokal sebagai bentuk identitas yang melekat pada sebuah bangsa yang harus dilestarikan. Kearifan lokal menyimpan keluhuran dan keberadaban dalam sebuah bangsa dan memiliki makna yang diupenuhi falsafah kehidupan yang penuh makna dan dapat menciptakan keseimbangan dalam tata kehidupan.

Berbicara mengenai dunia pertanian, sektor inilah yang paling kompleks dan memberikan kontribusi besar bagi kehidupan suatu bangsa. Selain hal pangan, ada juga sisi lain yang turut serta yaitu,  sebagai pembentuk identitas suatu bangsa.

Kearifan lokal Pertanian Indonesia di  Era Revolusi Industri 4.0

Perkembangan teknologi digital zaman sekarang sangat mempengaruhi bidang pertanian. Sejak manusia masih mengandalkan tenaga manual  pertanian hingga kini teknologi digital dalam era revolusi 4.0, interaksi manusia dengan pertanian tidak pernah terputus sebagai sumber kehidupan. Pertumbuhan penduduk dan kebutuhan di dalamnya telah ikut mengubah cara bertani dari masa ke masa, seiring dengan perubahan pola pandang manusia terhadap pertanian.

Di era semakin majunya teknologi  pertanian, masih ada masyarakat Indonesia yang mempertahankan pertanian dengan paradigma kearifan lokal ( local wisdom ). Pengetahuan dan kebudayaan lokal menjadi tahapan teknis pertanian yang masih dijalankan di beberapa daerah di Indonesia misalnya, di Sumatera Barat ada ritual yang disebut “Mambiak Padi”, Suku Dayak memiliki tradisi “Aruh Baharain” dan Suku Jawa ada tradisi sedekah bumi dan di Jawa Barat terdapat tradisi menghormati  padi pada masyarakat sunda “ Wawacan Sulanja”. Kearifan lokal berkembang sebagai sistem kepercayaan  yang berdampak pada konservasi lingkungan. Dampak yang ditimbulkan adalah harmonisasi rantai sosial, ekonomi, dan lingkungan. Kearifan lokal menjadi simbol bahwa masyarakat menghargai dan merawat tradisi leluhur dan juga menjadi simbol bahwa petani menjaga budaya agraris pada suatu daerah. (  paktanidigital..com )

Dalam konteks Revolusi Industri 4.0 kedua variabel tersebut seharusnya saling melengkapi satu sama lain, saling mengakomodasi ide dan inovasi dalam rangka mewujudkan pertania yang berkelanjutan.Kearifan lokal pertanian mampu membentuk Local knowledge ( pengetahuan local )  yang dapat diambil pelajarannya secara filosofis dan pragmatis dan  teknologi pertanian muncul sebagai respon efektiffitas serta peningkatan produksi. Jikalau kedua hal tersebut dapat diterapkan dan diaplikasikan dengan baik maka sistem pertanian yang terpadu tanpa menghilangkan sisi ke – Indonesiaan yang menjunjung tinggi nilai keluhuran dan kelestarian lingkungan dapat terlaksa dengan baik.

Oleh Ricky Gusnia D ( Mahasiswa IPB University )

Pustaka :

https://paktanidigital.com/artikel/kearifan-lokal-pertanian-dalam-era-teknologi-digital/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here